2nd Trip to SG 1 Februari 2012 by Dinna

Yes..we back to Singapore…sebenarnya ini gara-gara  liat promo gila-gilaan dari Jetstar, kalo tgl 1 Feb tiket ke SG Cuma 10 dolar..wuih…sapa yang gak ngiler tu…akhirnya nekat juga booking bareng Siposan,  1 day tour to SG…tapi sayangnya Jetstar pesawat paling terakhir jam 9 malem, akhirnya untuk pulang kita booking AirAsia dengan pesawat jam 10, harga tiket sekitar 400rban, so tetep aja..pp jadi Gopek.

Sayangnya seminggu sebelum berangkat,  Siposan ngasi kabar kalo dia gak mungkin berangkat, secara paspornya belum beres perpanjangan..hadeh males juga ke SG jadi solo traveler..akhirnya gue ajak Mildut ..secara dia baru jadi paspornya hehehe

So, Selasa malem, 31 Januari 2012, mildut nginep di rumah gue, karena dengan schedule pesawat jam 6.30..agak kejauhan juga Mildut berangkat dari Bogor, mending dari rumah gw..lewat belakang bandara..setengah jam saja…Berangkat jam setengah 5 dari rumah, kita check in jam 5 pagi di Terminal 2D. salah satu resiko naik budget airline adalah delay….and yes we delay…harusnya berangkat jam 6.30 kita berangkat jam 8.00…hmmm

Akhirnya boarding juga kita ke pesawat, sebelum terbang..bole doung nampang dulu…sambil memandangi bangku kosong siposan….hahaha

Dinna _ Mila

Dinna dan Mila

Bangku Kosong

Waktu di SG satu jam cepat dari Jakarta, dan setelah hampir 1 ½ jam perjalanan,pesawat siap mendarat di Changi Airport, the busiest airport in the world…see up in the air pic above change (hehehe kayak film George Clooney aje..)

Akhirnya sampai juga kita di changi..jam 11 siang…lewat 2 jam dari waktu yang diperkirakan, yaitu jam 9 pagi. So terpaksa deh kita buru2 keluar T2 ke T1 naik skytrain untuk mencapai MRT menuju pusat kota.

Perjalanan pertama kali ini kita menuju MRT Eunos, 2 stasiun dari Tanah Merah Intersection, dari Eunos keluar exit C nyebrang jalan dan naik bis no 15/966 menuju Parkway Parade,  Shopping Mall di area East Coast Road, Seberang Hotel Roxy Mercury Hotel , Katong.

Sepanjang perjalanan, wilayah ini hampir mirip dengan Bogor tempo doeloe, rumah-rumah nya so heritage..katanya sih kalangan menengah keatasnya orang asli Singapore tinggal di wilayah ini…..

Rumah Jadul

Rumah Jadul Lagi

Perjalanan ke Parkway Parade memakan waktu 15 menit, Parkway Parade kalau di rumah gue di tangerang mirip Lippo Karawaci Mall, tapi lebih besar lagi. Di desain open air di tengah-tengah kompleks shopping mall..jadi agak lier..kata orang sunda teh.. hehehe.  Setelah hunting frozen roti prata titipan Ibu mertua di Giant..hehehe emang di Indonesia aja ada Giant?!? Akhirnya kita segera cari maksi. Mengingat dari pagi kita belum sarapan, jadi kebayang kan lapernya kita….Pilihannya ada di Banquet, salah satu food hall di Parkway, banyak orang Indonesia kesini karena makanannya halal. Pilihannya adalah Chicken Rice, Sop Pangsit dan Laksa…hahaha, kebayang ga tuh makan segitu banyak ama kita bedua….

TKI Begaya

Setelah makan, kita lanjutkan perjalanan lagi. Karena mildut janjian sama temennya di Mustafa jam 2, so kita buru-buru naik bis lagi di depan mall menuju MRT Paya Lebar. Bisnya no. 76 atau 135. Btw, cara naik bis di SG sama dengan di MRT, tinggal tempelin kartu di alat yang sudah disediakan. Jadi kartu EZ link itu integrated antara MRT dan Bis..hmm keren.

Dari Paya Lebar kita naik MRT Circle Line kea rah Seranggon trus pindah jalur ke jalur ungu menuju Ferrer Park, MRT terdekat dari Mustafa Centre. Sebelum ke Mustafa, kita sholat dulu di Mesjid Angulia. Setelah puter-puter cari tempat ketemuan, akhirnya ketemu juga sama Mbak Diah, temennya neng Mila. Mbak Diah ini uda 2 tahun tinggal di SG, sayangnya dalam beberapa hari kedepan, dia dan keluarganya pindah ke LA karena suaminya pindah kerjaan kesana. So, mbak Diah dan putranya yang guanteng and cute, Eki…nemenin kita jalan sampai nanti kita menjelang pulang.

Yang paling menyita waktu dan bikin pusing adalah puter-puter di Jalan Besar, nyari spion dan karburator pesenan suami gue, secara kita perempuan ga ngerti spek barang yang dimaksut, Cuma tau gambarnya doang. Pas penjualnya nanya spek rinci, we just can say..”We don’t know nothing…my husband only give me this pic”….Tapi akhir ada juga penjual yang ngerti and spion yang dimaksut akhirnya kita dapet..Alhamdulilah, sayangnya karburatornya ga dapet, karena ada penjual bapak-bapak yang bilang kalo karburator kayak gini gak keluar di Singapore, diproduksinya di Thailand dan di ekspor ke Indonesia….Wah kudu nunggu bulan Mei neh karburatornya…..

Masih TKI yang sama

Uda beres di Jalan besar dan Mustafa, beli oleh2 transformer buat anaknya bang siposan yang mo ultah, kita lanjut ke China Town, beli oleh-oleh  wajib…Gantungan Kunci …harga 10 dolar dpt 30 biji..yihaaaa.

Trus lanjut  ke ION Orchard karena mila masih punya tugas cari titipan dari kakaknya beli coklat merek ROYCE….Orchard as always…penuh dengan turis walaupun hari biasa, Lucky Plaza, Wisma Atria, Nge Ann City dan shopping mall lainnya gak pernah sepi dari turis..terutama turis Indonesia…

Setelah puter-puter setelah ION, and mila sepet beli sepatu Charles and Keith, hehehe, akhirnya ketemu juga tu stand ROYCE….deket food hall ION Orchard.

TKI dan Majikan

Time flies so fast, sudah jam 7 malam, karena kita naik pesawat jam 10, kita harus sudah di Changi jam 8 malam. So we have to say goodbye dg Mbak Diah dan putranya Eki yang uda baek banget anter kita puter2 di SG, sebenarnya kalau mereka ga pindah, pengen banget ke SG ke daerah rumahnya di deket Chinese Garden..tapi gpp deh..sapa tau next trip kita bisa ke LA….amin….thanks mbak Diah..thanks Eki…By Singapore….see u again next trip…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s